Masih Misteri: Kenapa Saya Tak Kunjung Di-Kick dari 1M1C?

Tulisan ini saya dedikasikan untuk semua admin dan member 1 Minggu 1 Cerita
*yang legal dan diakui yaa btw, bukan yang statusnya “menyusup” kayak saya.. hihii 😉

Tentunya semua sudah tahu aturan main di komunitas blogger ini: Menulislah setidaknya 1x dalam 6 pekan berturut-turut, maka statusmu akan aman sebagai anggota.
Kamu masih bebas setoran via apps atau web, masih punya nomor member yang bisa dipake login ke web, masih sah berpartisipasi memilih tulisan favorit tiap pekannya,
dan privillege yang paling penting buat saya sih.. masih boleh “nangkring” di grup whatsapp buat ikutan haha hihi dan congkak urusan setoran tentunya.. 😀

Hmm.. Benarkah begitu?
Ternyata nggak berlaku buat saya. 😀

Baru kemarin saya nengok postingan terakhir di blog ini, tertanggal 22 April 2018.
Itu pula post terakhir yang saya setor di 1m1c.
Lama banget kan ya? Udah hampir 6 bulan. Setengah tahun!
Tapiii kok saya masih aja terdaftar sebagai member di grup whatsapp 1m1c?
Kok saya masiiiiih aja aman dari ancaman kick member yang berlangsung tiap pekannya?

Saya belum nyoba login lagi sebagai member di web sih..
Penasaran sebenernya. Tapiii saking lamanya absen setor, saya udah lupa nomer member dan passwordnya. 😀
Mungkin sebenernya saya udah nggak diakui member lagi sama sistem.
Keberadaan saya di grup whatsapp sampai sejauh ini, bisa jadi karena para admin masih nyimpen nomer whatsapp saya yang lama. Padahal, nomer saya udah lamaaaa banget ganti. Hihii.. maaf yaa mbak mas akang teteh admin yang baik hatii.. :-Dv

Kalau dipikir-pikir, “nggak teladan”nya saya sebagai member di 1m1c udah berlangsung lamaaaa banget.
Bahkan “dosa-dosa” saya sebagai member bisa di-list nih:

  1. Sejak resmi jadi member per Januari 2017, saya baru 10 kali setoran. SEPULUH post itu pula tambahan tulisan saya di blog. Ish, dikit banget ya? Miris kan? 😦
  2. Beberapa kali saya nulis blog cuma demi mempertahankan keberadaan di grup (whatsapp) aja. Jadii saya sering posting cuma 1x dalam 6 pekan.
  3. Kadang, kalau pas para admin sedang banyak ekskul dan nggak sempet mantengin siapa-siapa aja yang udah 6x bolos setor dan butuh di-kick, saya sering aman meskipun di web terdaftar udah 7x bolos. Buru-burulah saya setor, dan daftar jumlah bolos saya di sistem kembali 0. . to be honest, ini terjadi nggak cuma 1-2 kali. Hehee
  4. Pas nomer hp saya ganti, saya bahkan dapet tambahan 2 pekan di grup sebelum kembali setor. Nomer lama saya sudah di-kick 2 pekan sebelumnya, lalu saya kembali mendaftar 1m1c tanpa sempat dikeluarkan dari grup whatsapp karena saya pake nomor baru.
  5. Terakhir nih.. hingga detik ini saya masih aman di grup whatsapp padahal nggak pernah setor sejak 6 bulan lalu. Saya masih betah jadi silent reader, mengamati keseruan di grup, tanpa pernah lagi ikut nongol (karena takut para admin nyadar harusnya saya udah di-kick kali yaa.. :-P), dan nggak pernah ikutan vote tulisan favorit lagi (gara-gara lupa nomer member dan kayaknya sih udah nggak terdaftar member juga.. :-D)

Nah, postingan ini semacam temporary farewell dan pengakuan dosa sih buat semua admin dan member 1 Minggu 1 Cerita.
Setelah saya posting tulisan ini dan jumawa di grup dengan pamer tulisan, saya bakal leave group.
In syaa ALLAH saya bakal balik lagi ke komunitas ini.
Nanti, setelah saya membenahi konsistensi menulis saya.
Setelah saya bisa bener-bener posting rutin lagi di blog. Ngga cuma gabung 1m1c demi seru-seruan di grup whatsappnya aja.

Malu ah. Masa’ gabung di komunitas blogger tapi terus-terusan jadi blogger abal-abal?
Hehee.. 😀

Terakhir..
Sebenernya, ada beberapa hal yang saya rindukan dari 1 Minggu 1 Cerita yang dulu.
Entah yaa.. bisa jadi juga karena akhirnya saya cuma jadi silent reader, tapi rasanya grup whatsapp 1m1c tak lagi seseru dulu saat saya pertama gabung.
Bisa jadi juga gegara sayanya aja yang makin kebanyakan grup whatsapp mamak-mamak yang lebih rame dan rempong! 😀

Banyak member (dan admin) seru yang tak lagi mewarnai 1m1c mungkin jadi satu alasannya. Obrolan di grup juga jadi sering serius betul. Heu.. Tetep asik dan manfaat sih, tapi kadang jadi bikin kurang cair gitu rasanya. Kadang butuh lebih banyak hal receh untuk dibincangkan. 🙂
Trus.. Dulu juga kayaknya lebih sering saling ngomporin buat posting blog dan setoran nggak sih?
Oh iyaaa.. sama satu lagi: dulu tuh sering banget ada giveaway buat tulisan favorit! Somehow, ini bikin makin semangat nulis juga sih. Hehee.. 😀

Hmm..
Intinya..
Untuk semua admin dan member 1 Minggu 1 Cerita,
Terima kasih untuk kebersamaannya selama ini,
untuk semua cerita yang saling dibagi,
untuk semua semangat, obrolan ngalor ngidul dan haha hihi di grup,
untuk semua yang sadar nggak sadar sering ngasih saya inspirasi luar biasa untuk melakukan hal-hal baik,

Untuk kesempatan tetap berada di komunitas ini meskipun harusnya udah didepak dari jauh-jauh hari,
dan membuat temen-temen terpaksa mampir ke blog penuh sarang laba-laba ini untuk membaca farewell speech saya. Hahaa.. 😛

Maafkan saya yaa.. 🙂

 

XOXO,
-niswatizulfah-

Advertisements

Gigi Pertama Alula

Pada umumnya, gigi pertama bayi tumbuh di usia 6-8 bulan. Sebagian malah sudah tumbuh sejak usia 3 bulan, bahkan yang sejak lahir sudah ada giginya juga ada!
Katanya sih begitu.

Tidak pada Alula.

Seperti orang tua lainnya, apalagi untuk anak pertama, saya juga excited sekali menunggu gigi Alula tumbuh.
Sejak memasuki usia 6 bulan dan beberapa kali menunjukkan gejala gusi gatal, atau rewel-rewel tanpa sebab, beberapa kali pula saya berhusnuzhan, “Ooooh.. Alula mau tumbuh gigi yaa”..

Begitu terus, hingga usianya 17 bulan.

Hingga akhirnya..
Alhamdulillaah beberapa waktu lalu, gigi pertama Alula benar-benar tumbuh!
Rasanya lega dan penuh syukur.
Setelah penantian panjaaaaaang. Hehee 😀

Sejak giginya belum juga tumbuh di usia 8 bulan, saya sempat bertanya kepada beberapa teman dokter gigi, dan mereka bilang “Belum tumbuh sampai 18 bulan itu masih normal kok. Kalau sampai 18 bulan belum tumbuh juga, baru coba ke dokter gigi”.
Makanya, secara pribadi saya cukup tenang. Apalagi, di luar pertumbuhan giginya, perkembangan Alula yang lain tergolong baik. Ia cepat belajar merangkak, merambat, dan berjalan. Kemampuan bicaranya berkembang sangat baik.
In syaa ALLAH tidak ada masalah di tumbuh kembangnya. Hanya perlu lebih sabar menunggu hingga giginya tumbuh.

Nah, yang membuat jadi kepikiran terus justru omongan-omongan orang.
“Giginya mana kok belum tumbuh?”
“Nggak diperiksain ke dokter mbak?”
“Anakku dulu belum 6 bulan udah 2 giginya loh mbak..”
“Itu anaknya mbak **** lebih kecil dari Alula aja giginya udah 4.. Alula mana ini?”
“Kurang kalsium kali anaknya. Ya ibunya nambah suplemen gitu biar tumbuh giginya cepet.”

Errrr..

Saya bukannya nggak aware, ibu-ibu..
Selain berulang kali konsultasi ke teman-teman dokter gigi, saya juga rajin baca-baca tentang ini.
Bahkan, saya sudah mempersiapkan mental jika ternyata gigi Alula memang “berbeda”. Katanya, ada kasus 1 dibanding sekian (jarang banget terjadi) di mana gigi anak benar-benar tidak tumbuh.

Alhamdulillaah sebelum usianya genap 18 bulan, gigi pertamanya benar-benar muncul.. 🙂
Semoga semakin memudahkanmu makan ya Nak.. :-*

Our Moment

Tiap pasangan pasti punya waktu atau momen tertentu yang dianggap spesial. Istimewa untuk satu pasangan, bisa jadi biasa aja untuk pasangan yang lain. Kalau waktu yang dianggap buat sejuta umat mungkin malam Minggu kali yaa.. Kalau malam minggu, alun-alun pasti penuh sama orang pacaran. Hehee.. 😀

Saya sendiri punya satu momen spesial bareng suami yang pasti buat kebanyakan orang biasa banget. Malah mungkin dianggap aneh. Kayaknya orang-orang disuruh nebak juga ngga bakalan bisa deh. Heu..

Yap.. Motongin kuku suami!😅

Hahaa..

Entah sejak kapan, sampai sekarang itu resmi jadi salah satu hobi saya.😂

Jadi, ceritanya dulu tuh awal mulanya saya gatel banget ngomenin kuku-kukunya suami yang menurut saya nggak banget. Dari yang potongannya kependekan, panjang pendeknya nggak seragam sama jari sebelahnya, sampai kuku-kuku jari kaki yang patah-patah atau mulai item-item ngga keurus. Duuuuuh..

Mungkin karena cowok emang ngga segitunya ribet sama urusan manicure pedicure kali yaa.. Hehee..

Lalu saya refleks menawarkan motongin kuku-kukunya untuk pertama kali. Suami juga awalnya agak-agak nolak. Entah karena dulu itungannya masih pengantin baru jadi malu-malu, entah karena emang aneh aja kalau sesepele potong kuku harus dibantuin istri. Tapi karena sayanya keukeuh, mau lah suami saya..

Eh, sekarang mah ketagihan! Bukan cuma suami, saya pun ketagihan motongin kukunya. Saya sampai request kalau tiap Jum’at atau kalau suami mulai ngerasa kukunya kepanjangan, saya diingatkan untuk motongin kukunya. Bahkan sering protes kalau suami malah duluan motong kukunya sendiri.😁

Gitu deh. Sampai sekarang hal sepele dan remeh temeh ini jadi salah satu momen spesial kami. Kadang, bahkan motongin kuku suami bisa memperbaiki mood saya loh.. Termasuk saat lagi agak bete sama suami.🙈🙈🙈

Ngga penting ya? Hihii.. Maafkaaaan..😉 Sekedar mau share bahwa ternyata hal sederhana pun bisa jadi istimewa kalau kita menganggapnya demikian. Bagi kami konteksnya sesederhana memotong kuku, mas mbak ibu bapak pembaca mungkin punya momen sederhana lain yang jadi istimewa saat dilakukan bersama pasangan.☺

So.. Apa momen spesialmu?😉

Pernah merasa gagal menjadi ibu?

Saya pernah.

Dan beberapa waktu lalu, saat sedang down karena merasa demikian, saya membaca artikel ini.
It helps. Meskipun dibumbui nangis bombay dulu sih selesai bacanya. Hehee.. 😀
Plus berulang kali tetap saja mengatakan maaf pada Alula.

Terima kasih ya Nak.. Mama akan berjuang lebih keras untuk tak sekedar tidak gagal menjadi ibu buat kamu dan adik-adikmu nanti.. :’)

-*-*-*-*-

Sejak awal hamil mual hebat, di tengah kehamilan pun sempat beberapa kali pendarahan, dan terpaksa harus menjalani operasi caesar saat persalinan. Kemudian orang-orang sekelilingmu mulai meracau menyalahkan. Bahwa kau kurang ikhtiar, atau tak menjaga kesehatan selama kehamilan, bahkan ada yang bilang kau kurang iman.

Lalu kau merasa menjadi ibu yang gagal.

Atau hamil dan persalinan lancar, tapi entah kenapa begitu IMD ASI tak juga mau keluar, bahkan sehari dua hari hingga batas waktu terakhir ASI diberikan. Lalu susu formula pun menjadi alternatif yang terpaksa kau pilih dengan penuh pertimbangan. Tiba-tiba orang yang tak tahu apa-apa menghakimimu sebagai ibu yang tak sempurna karena tak menjalankan amanat Menteri Kesehatan.

Lalu kau merasa menjadi ibu yang gagal.

Atau hamil, persalinan, hingga menyusui lancar. Tapi kau meninggalkan bayi mungilmu yang baru berusia 3 bulan itu untuk sebuah pekerjaan yang gajinya menjadi sandaran hidup emak bapak di kampung halaman. ASI yang susah payah kau perah demi bayimu itu mereka bilang tak bisa disamakan dengan ASI yang langsung disusukan. Pun ditambah komentar sinis bahwa anak-anak para ibu bekerja adalah anak yang terabaikan.

Lalu kau merasa menjadi ibu yang gagal.

Atau hamil, persalinan, menyusui mu lancar, kau juga seorang ibu rumah tangga sejati yang menjiwai peran. Tapi kau tak mengilmui MPASI homemade ala-ala WHO atau BLW atau Food Combining yang sedang tenar. Kau lebih memilih membeli MPASI instan yang dijual di pinggir jalan agar dapat menghabiskan lebih banyak waktu menemani anak bermain dan menstimulasi dengan berbagai kreasi seharian. Lalu berbagai komentar berdatangan akan nilai gizi, rasa, higenitas dan kemasan makanan. Mereka bilang, buat anak kok sembarangan.

Lalu kau merasa menjadi ibu yang gagal.

Atau kau ibu baru yang tak tahu centang perenang dunia parenting kekinian. Marah-marah menjadi kegiatan harian saat anak rewel tak keruan. Hingga akhirnya kau dipertemukan dengan pakar parenting terbarukan atau kau membaca buku parenting yang mengagumkan. Lalu kau berkaca diri, menghitung ratusan omelan dan bentakan yang sempat dikeluarkan. Tiba-tiba kau merasakan penyesalan menyesapi setiap ruang di hati dan pikiran.

Lalu kau merasa menjadi ibu yang gagal.

Atau kau sungguh mengikuti setiap postingan pakar parenting kesayangan. Pun membaca berbagai buku parenting yang bertengger rapi di rak buku mu jejer-berjejeran. Tapi kau punya innercild yang belum berhasil kau taklukkan. Hingga bayang kelam pengasuhan masa lalu masih lebih mendominasi setiap perkataan dan perbuatan.

Lalu kau merasa menjadi ibu yang gagal.

Atau kau sungguh-sungguh mengerti segala teori parenting, pun semuanya telah kau praktekkan. Tapi anakmu sungguh menguji iman. Kau rasa seakan tak ada teori parenting manapun yang mempan. Padahal kau dan suami telah memberikan sebaik-baik teladan.

Lalu kau merasa menjadi ibu yang gagal.

***

Hai para ibu kesayangan Tuhan

Pervaginam atau caesar, ASI atau susu formula, bekerja di luar rumah atau ibu rumah tangga, MPASI homemade atau instan, dan berbagai gaya parenting yang diterapkan sungguh tak bisa menjadi ukuran keberhasilan.

Setiap ibu menjalani kisah heroik pengasuhannya sendiri-sendiri. Yang unik, yang berbeda satu sama lain, yang mengagumkan, yang pada saatnya nanti meninggalkan kesan di memori.

Setiap ibu memiliki perjuangan dan jalan cerita dalam membersamai anak yang tak sama. Seorang ibu mungkin berhasil menerapkan teori parenting A, tapi bisa jadi teori yang sama tidak bekerja di kondisi keluarga yang berbeda.

Anak yang tak semontok anak lain yang seumuran, tak segesit anak tetangga depan, atau tak sepandai anak temen fesbukan barangkali pernah mengusik pikiran. Tapi ingatlah bu, itu bukan berarti kau ibu yang gagal.

Sungguh menjadi ibu bukanlah kompetisi siapa yang anak nya lebih sehat, lebih pintar, lebih shaleh. Menjadi ibu adalah semua perjalanan yang kau lalui bersama anakmu dengan segala jatuh bangunnya, suka dukanya.

Mungkin kau rindu pada rumah yang selalu rapi. Padahal anakmu sungguh menikmati kesempatan yang kau berikan di setiap sudut rumah yang kau bolehkan menjadi tempat bermain dan bereksplorasi.

Mungkin kau merasa bersalah tak mampu memberikan ASI setiap hari. Padahal anakmu merasa nyaman saja berada dipelukmu sambil kau cium pipinya kanan kiri.

Mungkin kau merasa bodoh tak mengilmui berbagai teori parenting masa kini. Padahal instingmu sebagai ibu dan bonding yang kau bangun dengan bayimu sungguh lebih berarti.

Apapun kekurangan mu sebagai ibu. Bagaimana pun jatuh bangun kau rasakan kala menjadi ibu. Percayalah selalu ada tatapan kagum yang tulus di mata, hati, dan pikiran anakmu.

Yang memerhatikan kekhawatiran mu saat sakit menyerangnya.
Yang memedulikan rasa bersalahmu saat kau pamit berkerja.
Yang memaafkanmu saat kau masih perlu menata hati dan jiwa.
Yang melihatmu jatuh bangun mengurus rumah tangga dan dirinya.
Yang bahagia melihat senyummu merekah indah untuknya.
Yang tuluuuuus mencintaimu apa adanya.

Bangun, dan bangkitlah, ibu.
Hapus air mata dan kesedihanmu.
Buang resah dan khawatir yang ada di hatimu.
Buat segala lelahmu menjadi pahalamu.
Peluuk eraat, ciuum, katakan maaf dan terimakasih pada anakmu.
Dan dengan sungguh-sungguh, bisikkan di telinga anakmu itu
I love you

Because our children don’t need a perfect mom. They need a happy one for happy moms raise happy kids.

(Novika Amelia, dari broadcast salah satu grup parenting di whatsapp)

-*-*-*-*-

Awal hamil Alula, saya memang mengalami mual hebat. Lebay, bisa dibilang. Berat badan turun terus-menerus di awal kehamilan. Sulit sekali makanan masuk, itu pun seringkali diakhiri dengan muntah. Lemas luar biasa hampir tak bisa melakukan apapun, hingga akhirnya suami memasang infus cairan untuk saya di rumah demi nutrisi bisa masuk.

Tapi bukan itu yang membuat saya merasa gagal sebagai ibu.

Jatuh bangun di awal kehamilan terasa tak ada apa-apanya saat ALLAH memudahkan proses persalinan saya saat itu. Alula lahir normal spontan, dengan berat badan normal, sehat, cantik, tidak kurang suatu apapun.
Rumah sakit tempat saya melahirkan memfasilitasi IMD dengan sangat baik, sehingga Alula begitu mudah menyusu sejak pertama kali rooming in, tanpa perlu dibantu atau diajarkan oleh perawat yang saat itu hadir menawarkan bantuan.
ASI keluar sangat lancar sejak awal. Saya sama sekali tak perlu dirisaukan oleh perlu tidaknya menambah susu formula untuk Alula.
Saya bukan working mom. ALLAH memberi kesempatan bagi saya untuk 100% menemani Alula di rumah dan membersamai tumbuh kembangnya hingga saat ini. Membuat saya sempat memperkenalkan Alula MPASI-MPASI homemade sejak awal enam bulannya, tanpa perlu membeli MPASI instan di luar.

Mungkin saya tak terlalu update dengan dunia parenting kekinian.

Mungkin sesekali saya marah atau emosi saat kelelahan datang, dan Alula terus saja meminta perhatian saya atas segala tingkah polahnya.

Mungkin saya punya innerchild yang belum juga berhasil saya taklukkan, sehingga beberapa kali memunculkan sikap dan kata-kata yang tidak tepat untuk Alula.

Tapi, bukan itu semua yang membuat saya pernah merasa gagal menjadi seorang ibu.

Lalu mengapa saya sempat merasa gagal menjadi seorang ibu?
Untuk Alula?

-*-*-*-*-

Mungkin hal-hal yang ditulis dalam artikel tersebut tidak ada yang secara spesifik menunjukkan rasa gagal saya sebagai ibu.
Tapi, membaca artikel tersebut membuat saya menangis karena sempat merasa gagal menjadi mamanya Alula.

Sebelum punya Alula, bahkan sebelum menikah, saya punya sekian banyak kriteria ideal seorang ibu yang sangat ingin saya wujudkan.

Seorang ibu itu harus cerdas, punya pendidikan tinggi, supaya kelak punya cukup bekal untuk mendidik anak.
Seorang ibu harus punya pendidikan tinggi, supaya kelak anak-anaknya bangga dan punya semangat tinggi untuk menuntut ilmu.
Seorang ibu harus punya pendidikan tinggi, supaya anak-anaknya tidak malu ketika teman-temannya bertanya tentang orangtuanya.

Saya bahkan tak mampu menyelesaikan studi master saya.

Seorang ibu itu harus kreatif dan terampil dalam banyak hal, sehingga meskipun full time sebagai ibu rumah tangga, tetap mandiri secara finansial, tidak hanya bergantung pada suami.
Seorang ibu itu harus punya minat dan bakat yang jelas dan bisa dikembangkan, sehingga meskipun full time mengurus suami dan anak, tetap mampu terus meng-explore dan mengaktualisasi dirinya dalam bidang yang ia sukai.
Seorang ibu harus punya visi misi hidup yang jelas, mimpi yang terarah, sehingga dapat mendukung suami dan anak-anaknya mencapai cita-cita bersama.

Saya bahkan hingga kini masih sering bingung ditanya soal mimpi. Cita-cita. Hobi yang bisa dikembangkan untuk aktualisasi diri?
Lalu apa yang akan Alula dan adik-adiknya kelak lihat dan contoh dari seorang ibu yang seperti saya
?

Saya mungkin tak banyak mendapat tekanan dari omongan orang yang mengkritik saya sebagai seorang ibu, tapi bertubi-tubi kritik, kecewa dan rasa bersalah yang muncul dari diri saya sendiri rasanya sudah lebih dari cukup membuat saya merasa gagal menjadi seorang ibu.

Alhamdulillaah.. artikel Mbak Novika Amelia seolah menampar saya. Menyadarkan saya.
Begitu banyak kemudahan yang ALLAH hadirkan sejak hadirnya Alula di rahim saya.
Putri kecil saya itu tak banyak menyusahkan. Tak pernah sekalipun sakit yang merisaukan. Tak pernah rewel di luar batas wajar, dan relatif mudah ditenangkan.
Ia benar-benar harta yang luar biasa indah bagi keluarga kami.
Seharusnya saya fokus pada rasa syukur atas itu semua.
Tak perlu berlarut-larut dalam kesedihan mendalam tak berkesudahan atas kegagalan-kegagalan saya pribadi dan ketidakmampuan saya untuk mengatasi kekecewaan terhadap diri sendiri.
Alula masih tetap butuh mama yang bahagia, yang siap menemaninya tumbuh, membimbingnya mencapai shalihah. Menuntunnya menjadi kakak yang baik dan mampu menjadi teladan adik-adiknya kelak.

Saya sangat sadar saya bukan seorang ibu yang sempurna. Sampai kapanpun demikian,
Tapi melihat senyum Alula setiap menyambut kehadiran saya, rasanya saya pun harus selalu siap menjadi seorang ibu yang bahagia.
Untuk Alula.
Dan adik-adiknya.

Because our children don’t need a perfect mom. They need a happy one for happy moms raise happy kids.

 

Wallaaahu a’lam bishshawab.

Namanya Kanza, Bukan Kansa

“Kansa..” setelah sekian lama mengantre, akhirnya (sepertinya) nama depan Alula dipanggil.

“Kansa?” ibu petugas puskesmas bagian pendaftaran itu mengulang memastikan saat saya mendekat ke mejanya, menyerahkan nomor urut antrean. Mukanya jutek. Jauh dari kata bersahabat.

“Kanza Bu, pakai Z.” Saya meralat melihatnya menulis nama Kansa di borang rujukan untuk imunisasi.

“Halah! Nggak ngaruh apa2 mbak. Wong cuma buat gini. Nggak buat ijazah atau apa. Salah-salah ya nggak pa-pa. Tetep diimunisasi.” Mukanya masih kecut sambil sibuk menulis di beberapa lembar lain. Tetap saja nama Kansa pakai S yang ditulisnya. 😦

Rasanya kesal. Masih ingin keukeuh protes sekali lagi.
Hoalah Bu.. apa susahnya sih mengganti tulisan nama anak saya dengan benar? Nggak perlu juga tambah ngedumel segala, kan? Kalau nama anak ibu Andika terus ditulis Andita, pasti protes juga kan Bu?
Saya malah ngedumel dalam hati.

Saya urungkan untuk mengulang protes. Mengingat wajah si ibu yang nggak ada ramah-ramahnya sama sekali. Bisa makin panjang malah urusannya kalau saya protes lagi. Saya senyumin aja beliau jutek begitu, kan? Hmm..

Dan benar saja. Karena sejak awal nama yang ditulis salah, di daftar imunisasi, de es te.. de es te.. akhirnya nama Kansa-lah yang tertulis. Bukan nama anak saya. 😦

Mungkin sepele buat sebagian orang.
Tapi bagi saya ini penting. Apa lagi menyangkut nama anak sendiri, yang perumusan dan penentuan namanya saja membutuhkan banyak pemikiran serius. Sarat makna dan doa yang terselip dari “sekedar” namanya itu. Salah satu huruf saja, maknanya akan jauh berubah.

Kanza.
Saya lebih dulu jatuh cinta dengan nama itu, bahkan sebelum kami cari artinya. Sejak nama itu terlintas di pikiran, saya baru bergegas mencari maknanya.
Kanza artinya harta yang tersembunyi. Kami (saya dan suami) menganggap putri kami adalah harta tak ternilai dari ALLAH. Kami berharap ia tumbuh sebagai putri shalihah yang pandai menjaga dirinya, yang sadar sepenuhnya bahwa ia adalah harta tersembunyi, perhiasan yang harus terus dijaga tersembunyi hingga kelak ia menemukan dan ditemukan oleh jodohnya.. suami yang akan turut menjaganya sebagai harta yang tak ternilai.

20170309_084014
Kanza Kamila Dafalula, nama penuh doa yang kami pilihkan untuk Alula

 

Lalu Kansa?
Kata engkong Google sih artinya keturunan.
Bukan arti yang buruk juga memang. Tapi bukan nama itu yang kami sematkan sebagai doa dalam rangkaian nama lengkap Alula.

Hufft.. jadi panjang ya? Hehee.. 🙂

Saya jadi ingat semasa saya SMP dulu. Awal-awal munculnya panggilan Jupe untuk nama saya oleh beberapa teman. Mungkin Zulfah terlalu ribet dilafazkan ya? Lalu muncullah nama Jupe. Waktu itu si mbak artis dengan nama tenar serupa belum banyak dikenal.

Jadilah saya sama sekali tak keberatan dengan nama itu. Bahkan, yang memanggil saya Jupe justru teman-teman yang tergolong akrab. Panggilan itu berlanjut hingga saya SMA (MAN wooooiii.. MAN..), karena beberapa teman SMP saya juga satu SMA MAN dengan saya.

Semakin banyak lah yang memanggil saya dengan nama itu. Malah nama Jupe lebih sering terdengar daripada nama Zulfah. Kalau dulu awalnya hanya teman akrab saja yang memanggil saya demikian, akhirnya justru hanya yang tidak terlalu kenal saya yang masih memanggil dengan nama Zulfah.

Lalu, hal itu sampailah ke telinga Bapak. Ternyata, itu menjadi masalah krusial baginya. Apalagi saat itu mbak-mbak artis kontroversial dengan nama serupa juga sudah mulai famous.

“Nama bagus-bagus Zulfah kok mau dipanggil Jupe sih nduk?” protes Bapak.
Tidak hanya sekali beliau menyampaikan itu.
Tidak hanya sekali pula saya justru membela teman-teman saya yang memanggil saya Jupe.
Saat itu, saya merasa Bapak saya lebay. Gitu doang Pak.. saya yang punya nama aja nyaman-nyaman aja kok dipanggil gitu.

Beberapa kali saya ngeyel, akhirnya Bapak tidak pernah lagi mempersoalkan itu.
Sampai sekarang.

Masih banyak yang memanggil saya dengan nama Jupe, dan saya pun masih saja merasa tidak keberatan pada akhirnya. Apalagi Jupe sudah lekat sebagai nama akrab saya. Meskipun sejujurnya saya jauh lebih suka dipanggil Zulfah, sesuai nama saya.

Namun, sejak “insiden Kansa” di puskesmas itu, saya jadi sangat paham bagaimana yang dirasakan Bapak. Nama anaknya yang dengan sepenuh hati sepelik pikiran dirumuskan menjadi rangkaian doa indah dan penuh makna, dengan mudahnya diganti. Dan dianggap sepele.
Luar biasa tak nyaman ternyata rasanya. 😦

Kemudian saya teringat penggalan ayat dalam Al Qur’an, dalam surat Al Hujurat ayat 11, “…dan janganlah kamu panggil memanggil dengan gelar yang buruk…”

Mungkin konteksnya berbeda kalau dirunut secara asbaabun nuzul atau kajian tafsirnya. Tapi, sekilas ALLAH memerintahkan kita untuk saling memanggil dengan panggilan yang baik. Panggilan yang disenangi oleh yang dipanggil. Lebih jauh lagi, panggilan yang disenangi oleh orang yang memberikan nama.

Mungkin sampai kapanpun saya tak merasa keberatan dengan panggilan Jupe yang sudah terlanjur melekat. Mungkin Alula kelak juga tak masalah dengan orang-orang yang memanggilnya Kansa pakai S.
Tapi ternyata ada hati-hati yang tidak sepenuhnya rela. Ada Bapak yang merumuskan nama saya, dan saya yang juga sepenuh hati merumuskan nama Alula.

So.. Tidak ada salahnya belajar memanggil seseorang dengan nama yang benar, nama yang baik. Yang menyenangkan bagi telinga siapapun yang mendengar. Dan tentunya, secara tidak langsung terus meng-aamiin-kan doa yang terselip di dalamnya. 🙂

Wallaahu a’lam bishawab.

 

ditulis untuk #1minggu1cerita pekan ke-7, dalam minggu tema “Arti Sebuah Nama”

1minggu1cerita