Kapan Pensiun Jadi Tukang (Angkat) Galon?

#27DaysWritingProject (Day 12)

Karena kemarin saya absen posting di blog, jadi hari ini saya rapel yaa.. hehee..😀
Padahal mah nggak ada yang merhatiin juga.

————————————————————

Tinggal di rumah tanpa ada asisten rumah tangga yang bantu beres-beres, membuat kami (saya, kakak-kakak dan adik saya) dituntut untuk serba mandiri dalam aktivitas harian. Untuk hal-hal seperti mencuci baju, menyetrika, beres-beres kamar pribadi, dan semacamnya biasanya jadi tugas masing-masing ya.. Tapi, untuk beberapa hal yang menyangkut kepentingan bersama seringkali kita mengerjakannya bareng. Entah dengan pembagian tugas atau memang dikerjakan bersama.

Tapi, ada satu hal yang akhirnya jadi jobdesc saya sejak dulu. Ngangkat galon!😀
Karena kami tiga bersaudara perempuan semua dan abang ipar hanya di rumah saat weekend, sampai saat ini urusan angkat galon ke dispenser saat air di dispenser habis adalah tugas saya. Termasuk ngangkat galon dari lantai satu ke lantai dua. Soalnya, di antara kami bertiga yang sanggup ngangkat galon sendirian cuma saya sih.. Kalau ngangkatnya dibantu adik atau kakak saya, malah kagok rasanya. Lebih pewe ngangkat sendiri. Hehee..
Bagian ganti galon yang kosong biasanya masih dibantu adik sih.. Udah jadi aturan tak tertulis kalau dia bagian membersihkan mulut galon dengan tisu basah dan megangin dispenser biar nggak goyang.😀

Sebenarnya kebiasaan ngangkat galon sendiri ini sejak saya SMA. (Emang pernah SMA? MAN kali yaa..😛 )
Dulu kan saya tinggal di asrama dua (atau tiga) lantai. Tiap lantai ada dispensernya, dan ada tugas piket ganti galon kalau air di dispenser habis. Kadang stok galon masih di lantai satu, jadi kalau mau ganti galon harus ngambil dulu ke lantai satu.
Nah.. karena terbiasa ngangkat-ngangkat galon sendiri itulah sampai sekarang jadi terbiasa.🙂

Bahkan, sekarang ini kemampuan saya ngangkat galon sering saya kaitkan dengan kebutuhan olahraga.
Kalau saya nggak bisa ngangkat galon tanpa ngos-ngosan atau pake acara berhenti-berhenti buat istirahat dari tempat stok galon di lantai satu sampai dispenser di lantai dua, berarti saya butuh lebih rutin olahraga!
Hehee.. Padahal mah bisa jadi itu faktor usia yaa?😛 Buktinya jaman SMA MAN dulu ngangkat ke lantai tiga aja nggak pake acara istirahat di tengah jalan tuh..🙂

Meskipun saya menikmati jobdesc satu ini, tapi kadang ingin juga sih bebas tugas soal galon. Tinggal duduk manis, tapi galon di dispenser nggak pernah kosong.
Hahaa.. Gimana caranya, coba?🙂
Siapa suruh nggak pake dispenser masa kini yang nggak perlu diangkat-angkat jadi terbalik begitu?

So.. kapan pensiun jadi tukang (angkat) galon?
Nanti. Kalau udah punya dispenser kekinian yang galonnya nggak perlu dibalik.
Nanti. Kalau punya asisten rumah tangga yang bisa dimintai tolong angkat-angkat galon.
Nanti. Kalau udah punya suami yang bisa ngambil alih jobdesc itu. Hehee..😀

Untuk saat ini sih, dinikmati dulu aja kali yaa..
Siapa tau nanti saat pensiun beneran, malah kangen rasanya ngangkat-ngangkat galon kayak sekarang!🙂

5 thoughts on “Kapan Pensiun Jadi Tukang (Angkat) Galon?

    • Hahaa.. iya sih..
      untuk yang jarang banget olahraga, dapet tambahan manfaat dari ngangkat galon lumayan juga.😀

      Btw jadi dapet ide buat bikin blog post nih.. makasii🙂

  1. Pingback: Demi Sehat, Bukan Demi Kurus! | .kata.frasa.asa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s