I’m Not That Into Happy Birthday

hadiah

Ulang tahun. Milad. Dirgahayu.

Apa sih yang terlintas di kepala kita kalau denger kata-kata itu?
Kado. Ucapan selamat. Doa-doa.
Timeline facebook, twitter, path, dkk. yang jauh lebih rame dari biasanya karena banjir kiriman ucapan selamat?
Surprise jam dua belas malam demi jadi yang pertama ngucapin selamat?
Banjur-banjuran air dalam rangka birthday surprise?

Yep. Saya juga termasuk yang concern banget sama ulang tahun anggota keluarga, sahabat, dan temen-temen terdekat.
Pasti semangat banget deh nyiapin kado spesial, kejutan jam 12 teng, atau sekedar maksa mata tetep melek hingga pergantian hari demi jadi orang pertama (atau terakhir) yang ngucapin happy birthday untuk orang (-orang) tersayang.
Bahkan, pas awal saya masuk S2, saya sempet punya target untuk selalu ngasih kado ulang tahun sama temen2 (perempuan) di kelas saya. Bukankah Rasulullah saw. mengajarkan untuk saling memberi hadiah?🙂

Tapi… itu (pemikiran saya) dulu.

Heheee..😀

tahaaduu tahabbuu

Setelah banyak baca buku, artikel, de es be… de el el… di mana-mana, saya mulai berpikir ulang tentang “perayaan” ulang tahun. Entah yaaa.. jadi ragu aja sama esensinya. Apalagi kalau dikaitkan bahwa ulang tahun itu bukan sesuatu hal yang diajarkan Rasulullah saw. Emang sih, beliau mengajarkan untuk tahaaduu tahabbuu (Saling memberi hadiahlah, maka kalian akan saling mencintai, hadits.) Tapi berlaku general, bukan pas ulang tahun kan?
Secara gampangnya nih… nggak pernah kan ada riwayat beliau ngerayain ulang tahun? Saling kasih kado atau (sekedar) ucapan selamat yang berkaitan dengan hari lahir?🙂

Nah, keraguan soal ini saya diskusikan deh dengan Bapak. So, terhitung sejak setahun-dua tahun belakangan ini, kami sekeluarga (yang dulunya nggak pernah absen tumpengan dan saling kasih kado tiap ada yang ultah) tidak lagi merayakan ulang tahun. Bahkan sekedar ucapan “selamat ulang tahun”, “happy birthday”, “met milad”, atau doa khusus macem “Baarakallaahu fii umrik” dan semacamnya pun kami hindari.🙂

Cukup berat sih awalnya, soalnya kita terbiasa banget saling ngucapin dan ngerayain… tapi seiring berjalannya waktu (ceileeee…) kami pun mulai terbiasa.🙂

Lewat tulisan ini, saya nggak bermaksud ngelarang-larang atau ngejudge bahwa yang masih ngerayain atau saling kasih ucapan selamat pas ultah itu salah, bid’ah, dan semacamnya. Ilmu saya masih cetek banget untuk bicara ranah hukum syariat. Belum levelnya. Saya hanya ingin sekedar share tentang keraguan saya dan cara saya menyikapi keraguan itu. Dan bukankah sesuatu yang meragukan sebaiknya ditinggalkan?🙂

Awalnya, hati saya aja masih sibuk pro-kontra sendiri kok soal ini.. Misalnya nih yaa..

Rasulullah nggak ngajarin kan bukan berarti nggak boleh?
Ngapain ribet2 ngelakuin yang nggak dicontohin, kalau ngelakuin yang beliau contohkan saja masih belum sempurna?

Oke deh.. nggak ngerayain. Tapi sekedar ucapan selamat nggak pa-pa kan?
Balik lagi deh, Rasulullah juga nggak nyontohin ucapan selamat ulang tahun. Mau bentuknya met milad kek, baarakallaahu fii umrik kek, kalau ngucapinnya dikhususkan pas ulang tahun, nggak ada riwayatnya kan Rasulullah melakukan itu?

Tapi kan ultah tu momen yang pas buat saling kirim doa buat orang lain?
Kenapa mulai sekarang kita nggak membiasakan untuk selalu saling kirim doa, tanpa harus nunggu momen ulang tahun? 🙂

Ultah tu momen yang pas juga lhooo buat saling memberi hadiah. Itu ada syariatnya kan?

Nah, untuk yang terakhir ini saya semangat berbagi jawabannya.🙂

Sejak nggak merayakan ulang tahun, saya sibuk berpikir keras untuk menyalurkan hobi saya dalam memberi hadiah. Heheee..
Awalnya, saya masih cari momen. Pas ada yang wisuda misalnya. Atau pas Lebaran kemarin, saya sengaja nyiapin kado-kado lebaran untuk keluarga (Mamah, Bapak, kakak, adik, dan ipar).

Lama-kelamaan, setiap hari bisa jadi momen buat berbagi hadiah.
Ketemu teman lama misalnya, terus janjian meet up. Sibuk lah saya cari kado buat dia.
Ada temen yang mau pergi jauh dan kemungkinan bakal lama nggak bisa ketemu, saya sempetin lah nyiapin kado buat saya kasih sebelum dia berangkat… harapannya, tuh kado bisa jadi kenang-kenangan dan juga bermanfaat buat dia di tempatnya yang baru.
Bahkan, kemarin pas saya hunting kado buat temen, saya nemu miniatur menara Eiffel yang mengingatkan saya sama adik saya gara2 dia suka banget sama ikon2 negara gitu. Akhirnya saya beli lah. Saya bungkus jadi kado, ditambahin kartu ucapan: “Nemu ini trus inget kamu. So… this is for you!”🙂

Nah, cara ngasih hadiah semacam ini ternyata lebih seru lhooo dari sekedar kado ulang tahun.
Somehow, jauuuuuh lebih berkesan bagi saya, dan in syaa ALLAH bagi yang nerima kadonya.
Kalau sekedar kado ultah kan, kadang kita udah tahu bakal dikasih kado. Kalau kado-kado versi saya ini, seringkali yang dikasih kado lebih surprised!🙂

Dan lagi, saya nggak perlu kalang kabut kalau pas ada momen tertentu, sementara saya lagi kere atau nggak sempet nyiapin kado.
Sebaliknya, kalau pas nemu barang spesial yang mengingatkan saya pada seseorang, saya nggak perlu nunggu momen khusus untuk memberikannya dalam bentuk kado.
Bagi saya sekarang, nggak perlu nunggu momen spesial untuk berbagi hadiah ke orang spesial.
Kapanpun kita bisa menciptakan momen spesial itu dengan berbagi hadiah, kan? :-)

Gambar diambil di sini.

Gambar diambil di sini.

Lewat tulisan ini, saya sekalian mau klarifikasi (please deh, udah kayak apaan aja! hehee..)
Sekedar minta maaf dan menjelaskan, kalau-kalau ada temen deket, kerabat, atau siapapun yang ngerasa seolah saya nggak peduli dengan “mereka” di hari ulang tahunnya.. di wedding anniversary-nya..
Seolah saya melupakan tanggal-tanggal penting dan bersejarah di hidupnya..
Seriously, saya sama sekali nggak bermaksud demikian.🙂
Ingat ataupun tidak dengan tanggal-tanggal tersebut, percayalah, in syaa ALLAH saya selalu berupaya menyelipkan nama-nama “mereka” dalam doa-doa saya.🙂

 

Wallaahu a’lam bishawab.

Selamat berlomba berbagi kebaikan..😉

 

4 thoughts on “I’m Not That Into Happy Birthday

  1. Halo Mbak, apakabar?
    samaa, ak juga udah 2/3 tahunan ini, klo g salah sejak masuk s2. udah mulai ga ngucapin ke teman2 dekat, klo di keluarga emang ga membiasakan sih. aneh sih ya awalnya, ga enak dan ga nyaman bgt, kesannya cuek banget dan ga care. di group2 WA jg, tp ga ngucapin bukan berarti ga doain kan? hehe tp klo ada yg ngucapin saat ak ultah ya aku balas dn balik doain.
    Tp ada beberapa orang jg yg menilai sebuah persahabatan lewat apakah dia ingat ultah kita/care saat ultah, lho. Padahal yaa… ga ngucapin ultah bukan berarti ga care atau ga sayang…
    keep writing mbak ;-D

    • Heiii mbak cantiiik..baiiikk alhamdulillaah.. apa kabar Jepang?😉

      Iyaa mbak, mungkin aku pun dl gt. Bahkan bisa kecewa bgt kalau ada org2 deket yg nggak ngasih sumthing spesial pas aku ultah. Hahaa..
      Makanya aku ngerti bgt kalau byk orang yg tetep nganggep ultah tu special day.
      Aku jg berupaya ngejelasin cara pandangku sekarang ini ke org2 terdekat biar nggak miskomunikasi. Nah, tujuan tulisan ini pun salah satunya itu.. buat klarifikasi jg biar gak ada yg ngrasa ‘terlupakan’ karena aku nggak lg ‘ngerayain’ ultah.🙂

      • Yeah kok Jepangnya yg ditanyain sih mbakkk? :p
        Hari ini anginnya kenceng dan dingin, untung masih ada cukup lemak di badan >.<
        Hihi iya mbak.. pelan2 nanti juga pd ngerti
        Tp kadang ada jg perasaan "sakit banget" pas g ada yg ngucapin (jd masih ngarep jg):p
        Klo mnrt aku ultah sendiri sbnre momen paling "jleb" buat me time, buat introspeksi diri atas target2 dunia akhirat (semacam progress report ibadah, akhlak, dn hal baik lainnya), meski sebaiknya ga cm pas ultah jg sih, cuma paling jleb bgt tuh pas hari ultah/sebelum/sesudah, nambah tua sih😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s