(Terjebak) Euforia ODOJ??

Sudah lebih dari seminggu saya ikutan program ODOJ yang lagi heboh-hebohnya dikampanyekan akhir-akhir ini.
Ada yang belum tau apa itu ODOJ??

ODOJ, atau One Day One Juz adalah program yang didesain untuk memudahkan kita memenuhi target minimal tilawah satu juz per hari. Sistemnya bisa lewat WhatsApp seperti yang saya lakukan, lewat BBM, atau sms. Info lengkap tentang apa dan bagaimana ODOJ bisa disimak di http://onedayonejuz.org/. Biar saya nggak kepanjangan jelasinnyaa.. hehe..😀

odoj

Saya sendiri bukan termasuk yang awal-awal gabung program ini sih.. Grup ODOJ saya adalah grup ke 465 untuk akhwat. Jadi, setidaknya sudah ada 30 x 464 akhwat yang duluan gabung di program ini sebelum saya.

Program ini luar biasa menurut saya. Penggagasnya mantap juga mengenalkan sistem semacam ini. Dan kalau dipikir-pikir, in syaa ALLAH pahala buat si penggagas akan terus mengalir seiring dengan semakin banyaknya yang mengikuti program ini. Berapa banyak, coba, saudara-saudari muslim-muslimah yang makin termotivasi tilawah setiap harinya dengan adanya program ini?🙂

Sebelum ikutan ODOJ, saya sering merasa berat memenuhi target tilawah 1 juz per hari. Sepuluh lembar Al Qur’an rasanya terlalu panjang untuk dibaca, apalagi kalau udah pakai alasan kelelahan akibat padatnya aktivitas setiap hari.
3-4 hari setelah aktif ODOJ, target 1 hari 1 juz terasa jauuuuuuh lebih ringan. Bahkan, lelang juz di grup seringkali terasa sangat menggoda untuk diambil. Apalagi dalam grup ODOJ akhwat akan selalu ada lelang juz tiap harinya. Akan selalu ada minimal 1 dari 30 orang dalam 1 grup yang sedang berhalangan karena siklus bulanan.
Akhirnya, bagi ODOJers, satu juz per hari bukan lagi sekedar menjadi target yang harus dicapai, tapi target minimal. Karena pada kenyataannya, dengan adanya lelang juz, seorang ODOJer bisa membaca 1-5 (atau bahkan lebih) juz per hari. LUAAAAAARRR BIASA!!🙂

Akan tetapi, di luar segala kelebihan dan kemudahan membiasakan tilawah dengan mengikuti ODOJ tersebut, tampaknya ada hal-hal yang juga harus kita perhatikan dan waspadai. Emang siiih, dengan ikut program ini kita jadi rajin dan terbiasa memperbanyak tilawah. Dengan ikut ODOJ, kita jadi termotivasi untuk berlomba-lomba tilawah lebih banyak. Fastabiqul khairat? Benarkah? Yakin?

Sudah benarkah niat saya dalam tilawah per harinya? Karena ALLAH kah? Dengan niat mendekatkan diri padaNYA kah? Atau sekarang tilawah justru sekedar rutinitas belaka karena harus mencapai target 1 juz per harinya?

Sudah benarkah niat saya dalam tilawah per harinya? Bergegas menyelesaikan jatah juz per hari demi berlomba-lomba mengambil tawaran lelang juz dalam grup? Untuk siapa? Karena apa? Yakin, karena ALLAH? Bukan sekedar demi mencapai khatam jama’i yang HARUS dicapai grup setiap harinya? Atau bahkan agar terlihat “baik” di depan teman-teman 1 grup?

Terlalu sibukkah saya tilawah, sehingga lupa bahwa Al Qur’an punya hak yang lain selain dibaca? Bahwa ia pun butuh dihafalkan ayat-ayatnya, ditadaburi dengan mempelajari tafsirnya, diajarkan kepada yang lain, diamalkan dalam akhlaq?
Ketika satu hari berhasil membaca lebih dari satu juz, berapa ayat tambahan yang berhasil saya hafalkan? Berapa ayat yang sempat saya tadaburi? Berapa ayat yang membekas dalam hati dan ingatan saya untuk selanjutnya diamalkan?

Sudah baikkah bacaan Qur’an saya? Sibuk mencapai target sekian juz per hari… tapi ingatkah saya untuk juga mempelajari tahsin untuk menyempurnakan bacaan saya?

Adakah amanah lain yang terkesampingkan karena saya terlalu sibuk tilawah setiap harinya? Adakah hak orang lain yang terlupakan karena saya terlalu mementingkan tilawah sebanyak-banyaknya setiap harinya?

Setidaknya, itu adalah beberapa pertanyaan yang akhirnya sering saya tanyakan terlebih dahulu pada diri saya sendiri sebelum memulai tilawah setiap harinya. Ada kekhawatiran bahwa saya terjebak dalam euforia ODOJ, hingga terlupa akan niat awal saya mengikuti program ini.

Kenapa saya jadi terpikir menuliskan ini?

Beberapa waktu lalu saya menonton video kajian di suatu tempat. Tampak di sana sang ustadz yang sedang menjelaskan materi kajian, lalu ketika kamera menyorot ke arah “penikmat” kajian, terlihat beberapa di antaranya justru sibuk tilawah. Jelas sekali terlihat bibir mereka melafalkan ayat-ayat Qur’an di tangan mereka. Bukan hanya satu-dua orang. Mungkin sekilas biasa saja. Atau bahkan ada yang menganggapnya positif. Keren yaa.. tilawah everywhere.. muraja’ah everywhere.. Hmm..
Tapi, entah kenapa menurut saya agak nggak pas aja. Bukankah ada hak ustadz sebagai pembicara untuk didengarkan dan diperhatikan?

Saya lalu merefleksikan terhadap diri saya sendiri. Sepertinya saya pun pernah melakukannya. Saat materi kajian yang saya datangi dirasa tak seru lagi, saat sudah memasuki sesi tanya-jawab, saya pun pernah mencari kesibukan lain seperti itu. Entah tilawah Qur’an, entah ngutak-atik ponsel.. Salahkah saya karena lupa menghargai orang lain? Bagaimana kalau saya yang berada di posisi pembicara dan orang-orang justru sibuk tilawah atau melakukan hal lain karena malas mendengarkan apa yang sedang saya coba sampaikan? Astaghfirullaah.

Tiba-tiba saya keingetan ODOJ aja. Jangan-jangan.. demi mengejar target tilawah harian, saya mengesampingkan hak-hak orang lain?? Jangan-jangan.. ada yang salah dengan niat saya??

Lewat tulisan ini, saya tidak bermaksud menuduh atau berprasangka buruk terhadap teman-temin/saudara-saudari yang ikutan ODOJ looooh.. Saya hanya bermaksud bercermin, lebih ke arah mengingatkan diri sendiri. Bahwa masalah niat adalah hal utama yang perlu jadi perhatian setiap kita akan melakukan sesuatu. Karena sebaik apapun amalan yang kita lakukan, jika niatnya salah, bisa jadi justru berakhir pada dosa.

Yuuk.. sama-sama luruskan niat kita. Tidak ada salahnya memperbarui niat kita setiap harinya, agar ODOJ dapat memberi manfaat yang terus mengalir sampai ke surga. Bukan sekedar menjadi rutinitas yang berakhir sia-sia, atau bahkan tabungan dosa karena niat yang tak semestinya.🙂

Bismillaaah.. Tetap semangat tilawah yaa..!!
Semoga semangat tilawah ini juga menjadi awal semangat untuk terus berkontribusi bagi umat!!🙂

Wallaahu a’lam bishawab.

14 thoughts on “(Terjebak) Euforia ODOJ??

  1. Afwan Ukhti sudah ada Fatwa Ulama mengenai ODOJ sbb:

    Fatwa Ulama tentang One Day One Juz

    Dari saudara kami Yulian Purnama, pernah menitipkan pertanyaan melalui -saudara kami- Ustadz Abu Hatim Sigit (asisten Syaikh Abdur Razaq Al Badr) untuk menanyakan perihal ini kepada dua ulama di kota Madinah, Syaikh Abdur Razaq dan -ayah dari Syaikh ‘Abdur Razaq- Syaikh Abdul Muhsin Al Abbad (ulama hadits yang hidup saat ini) hafizhahumallah.

    Berikut teks pertanyaannya:

    السلام عليكم يا شيخنا احسن الله اليكم
    نحن من اندونيسيا يا شيخ
    هناك نفر في بلدنا هذا يصنع برنامج يسمى onedayonejuz اي “جزء واحد في يوم”
    كل عضو من هذا البرنمج يزلم بقراءة جزء معين كامل من القرأن في يوم ، وفي نهاية اليوم يقررون الى ادارة البرنامج انهم قد قرءوا و انتهوا بجزء كذا و كذا
    ان لم يكمل العضو القرأة جزءا فعليه نوع من العقاب
    هل هذا البرنامج حسن ام من المحذور ؟

    Assalamu’alaikum wahai Syaikh kami, semoga Allah menganugerahkan kebaikan pada anda,
    Kami dari Indonesia ya Syaikh, di negeri kami ada sebagian orang yang membuat suatu program yang bernama ‘onedayonejuz’[1] artinya satu juz dalam sehari. Setiap anggota dari program ini diwajibkan untuk membaca 1 juz tertentu dari Al Qur’an dalam sehari. Di akhir hari mereka melaporkan kepada pengurus program ini bahwa mereka sudah membaca juz sekian dan sekian. Jika ternyata mereka tidak bisa menyempurnakan bacaan sebanyak 1 juz maka mendapatkan sejenis hukuman. Apakah program ini baik ataukah terlarang?
    —-
    Disampaikan melalui Ustadz Abu Hatim, Syaikh Abdurrazzaq menjawab yang intinya beliau mengatakan,

    هذا العمل لا أصل له وإنما يقرأ ما تيسر

    “Amalan ini tidak ada asalnya dan yang benar hendaknya seseorang membaca yang mudah baginya”

    Syaikh Abdul Muhsin Al Abbad juga menjawab:

    هذا العمل ليس بطيب

    “Amalan ini tidak baik” (*)

    Semoga Allah memberikan taufik dan hidayah. Tugas sesama muslim adalah saling menasehati jika saudaranya ada kekeliruan. Bukan berarti kita tidak peduli pada maksiat lainnya, maksiat lain tetap diingatkan. Namun kekeliruan saudara kita tidak boleh dilupakan untuk diingatkan.
    Nabi Syu’aib pernah berkata pada kaumnya,

    إِنْ أُرِيدُ إِلَّا الْإِصْلَاحَ مَا اسْتَطَعْتُ وَمَا تَوْفِيقِي إِلَّا بِاللَّهِ

    “Aku tidak bermaksud kecuali (mendatangkan) perbaikan selama aku masih berkesanggupan. Dan tidak ada taufik bagiku melainkan dengan (pertolongan) Allah.” (QS. Hud: 88)

    Sumber: http://muslim.or.id/al-quran/one-day-one-juz.html
    http://muslim.or.id/al-quran/one-day-one-juz-2.html

    Afwan jika Kurang berkenan

    Jazzakillahi Khairan Barakallahu fiik

    • Syukran infonya..
      Alhamdulillaah di grup yg saya ikuti tidak ada hukuman yg diberikan jika tdk menyelesaikan 1 juz.
      Kami hanya saling ‘menyemangati’ untuk membiasakan tilawah 1 juz per hari dan saling mengingatkan.
      In syaa ALLAH saya pun berupaya u/ tidak menyelisihi syariat.
      Wallaahu a’lam bishawab.
      Baarakallaahu fiik.

  2. semoga niat kita bergabung dengan One Day One juz ini benar …. dan tilawah kita setiap hari hanya semata mata karena Allah…..kalaupun yg niatnya belum karena Allah semoga segera mendapat hidayah Nya sebab setiap manusia memiliki proses sendiri sendiri untuk menuju kebaikan dan kebenaran…..Amiin

  3. Bicara perihal ODOJ, saya jadi teringat sahabat saya… Akh Bayu Subrata…
    Masuk kategori tokoh perubahan di koran Republika tuh orangnya…

    Saya pribadi belum ikutan🙂

    • Beliau termasuk pendiri odoj juga kah? Saya malah gak tau. Heu..

      Ikut odoj atau tidak sebenernya tergantung kebutuhan sih kang.. yg penting tetep konsisten baca Qur’annya.🙂

      • Wah, saya juga kurang tahu… hihihiy…
        Jarang ngobrol masalah ODOJ… dulu ngobrolnya biasanya perihal kajian sama pengembangan kader2 muda tarbiyah🙂

  4. Betul, tergantung kebutuhan saja, kalau memang masih susah untuk bertilawah tiap hari, bagus ikut program ODOJ untuk nge-boost semangat. Tapi kalo sudah mampu mendingan sendiri demi memperbaiki niat & kualitas bacaan kita. Saya sendiri sebelumnya sudah lama baca Qur’an harian + artinya + menghafal Al Baqoroh & Juz 30, skitar 5 tahun lebih mengamalkan baca Qur’an harian + artinya, Alhamdulillah dapat banyak kosakata arab dan 70-80% bisa paham ketika dibacakan / mendengar suatu ayat. Justru setelah ikut ODOJ jadi hilang pehamanan ayat (baca kosong) karena terlalu mengejar target & laporan tercepat (dalam ODOJ jika paling cepat dapat icon kuda, kalo paling lambat dapetnya siput). Juga muroja’ah, yang biasanya bisa dapat minimal 1 juz / perhari jadi hilang karena sudah terlalu capek meng-ODOJ. Akhirnya saya memutuskan untuk keluar dari group & menikmati tilawah sendiri dengan metode baca + arti + dipahami maksud ayatnya. Alhamdulillah lebih nyaman dihati karena hanya Allah yang tau amalan kita.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s